Konflik Rusia Vs Ukraina

Daftar Oligarki Sekitar Putin yang Kena Sanksi Barat

Protes dunia terhadap invasi Rusia ke Ukraina berlanjut. Sanksi demi sanksi dijatuhkan ke negeri beruang merah.

Editor: lodie tombeg
Tribunnews
Presiden Rusia Vladimir Putin 

TRIBUNGORONTALO.COM, Kiev - Protes dunia terhadap invasi Rusia ke Ukraina berlanjut. Sanksi demi sanksi dijatuhkan ke negeri beruang merah.

Terbaru, direspons Pemerintah Inggris, Uni Eropa (UE), dan Amerika Serikat (AS) dengan sanksi berat terhadap para pengusaha super kaya yang dipandang sebagai bagian dari lingkaran dalam Presiden Vladimir Putin.

Putin sudah memperingatkan rekan-rekannya selama bertahun-tahun supaya mereka melindungi diri dari tindakan seperti itu, terutama setelah hubungan dengan AS dan negara-negara UE menyusul aneksasi Crimea pada 2014.

Namun, meskipun sebagian dari orang terdekat Putin menuruti nasihatnya dan tetap berinvestasi di Rusia, sisanya masih menyimpan uang dalam bentuk properti mewah di luar negeri dan klub sepak bola; perusahaan-perusahaan mereka juga masih terdaftar di bursa saham asing.

Sekarang mereka buru-buru berusaha mempertahankan aset di hadapan penalti ekonomi paling komprehensif yang pernah diterapkan di zaman modern. Berikut ini beberapa dari mereka:

Alisher Usmanov, total kekayaannya sekitar 17,6 triliun dollar AS. Alisher Usmanov disebut-sebut sebagai oligarki favorit Putin.

Baca juga: Elon Musk Dorong Pemanfaatan Nuklir Sikapi Invasi Rusia ke Ukraina

Ia juga salah satu yang terkaya, bernilai sekitar 17,6 miliar dolar AS (Rp 253 triliun), menurut Forbes.

UE menjabarkannya sebagai "pengusaha-pejabat" yang membantu sang presiden menyelesaikan masalah-masalah bisnisnya. Usmanov lahir di Uzbekistan ketika negara itu masih menjadi bagian dari Uni Soviet.

Ia kini mengepalai USM Holdings, konglomerat besar yang terlibat di sektor pertambangan dan telekomunikasi. Salah satu anak perusahaannya adalah jaringan seluler terbesar kedua Rusia, MegaFon.

UE mengumumkan sanksi terhadap Usmanov pada 28 Februari, diikuti AS dan Inggris. Usmanov menyebut sanksi itu tidak adil dan berkata semua tuduhan terhadapnya adalah dusta.

USM Holdings tampaknya berharap dapat menghindari sanksi UE karena Usmanov hanya memiliki kurang dari 50 persen saham di sana. Ia memiliki superyacht bernama Dilbar yang sedang direparasi di Hamburg dan sekarang terancam disita.

Di Inggris, investasinya yang paling mencolok adalah properti. Ia punya dua rumah mewah, satu di London dan satu di Surrey.

Keduanya telah dibekukan oleh otoritas Inggris. Rekan bisnis Usmanov, Farhad Moshiri, adalah pemilik klub Everton, dan perusahaannya USM, Megafon, dan Yota menjadi sponsor terbesar di klub tersebut.

Everton menangguhkan kesepakatan sponsor pada Rabu (2/3/2022), dan Moshiri mundur dari dewan direktur klub. 

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved