Perang Rusia Ukraina

Turuti Desakan Zelensky, G7 Janjikan Kirim Bantuan Pertahanan Udara untuk Hadapi Perang Rusia

Update perang Rusia hari ke-294 pada Rabu (14/12/2022): Didesak Zelensky, G7 janji bakal kirim bantuan pertahanan udara ke Ukraina.

Penulis: Nina Yuniar | Editor: Ananda Putri Octaviani
Layanan Pers Kepresidenan Ukraina
Foto: Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berkunjung ke kota selatan Mykolaiv, saat serangan Rusia di Ukraina berlanjut pada 18 Juni 2022. Kabar terbaru dalam perang Rusia vs Ukraina hari ke-294 pada Rabu (14/12/2022): Zelensky mendesak G7 untuk mengirimkan bantuan persediaan senjata militer mulai dari sistem pertahanan udara hingga tank, artileri, dan senjata jarak jauh. 

TRIBUNGORONTALO.COM - G7 berjanji untuk memenuhi permintaan mendesak Ukraina terkait senjata pertahanan udara untuk bertahan dalam perang Rusia yang telah memasuki bulan ke-10.

Dilansir TribunGorontalo.com dari Al Jazeera pada Rabu (14/12/2022) atau hari ke-294 perang Rusia, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky juga meminta G7 untuk mengirimkan tank, artileri, dan senjata jarak jauh.

Permintaan ini dilontarkan Zelensky kepada G7 karena Moskow mempertahankan rentetan serangan ke Ukraina dalam perang yang dimulai Presiden Rusia Vladimir Putin pada 24 Februari 2022.

Rudal, artileri, dan pesawat tak berawak Rusia telah menghantam sasaran di Ukraina timur dan selatan, ketika kekuatan ekonomi global berjanji untuk meningkatkan kemampuan militer Kyiv dengan fokus pada pertahanan udara.

Baca juga: Update Perang Rusia Vs Ukraina Hari Ke-294: AS Rampungkan Rencana Pengiriman Rudal Patriot ke Kyiv

Pada Senin (12/12/2022), G7 berjanji untuk "memenuhi persyaratan mendesak Ukraina" setelah Zelensky mengajukan banding ke pertemuan virtual G7 untuk tank modern, senjata artileri dan senjata jarak jauh melawan invasi menghancurkan Rusia.

Zelensky juga mendesak G7 untuk membantu Kyiv mendapatkan tambahan 2 miliar meter kubik gas alam sehubungan dengan kekurangan energi yang mengerikan di Ukraina.

Yakni dengan jutaan orang merana tanpa listrik dalam suhu di bawah nol setelah serangan udara Rusia lebih lanjut pada infrastruktur energi Ukraina.

Baca juga: Update Perang Rusia Vs Ukraina Hari Ke-273: G7 Bakal Batasi Harga Minyak Rusia sebagai Sanksi

Secara terpisah, para menteri luar negeri Uni Eropa pada Senin sepakat untuk memasukkan 2 miliar euro lagi (2,1 miliar dolar) ke dalam dana yang digunakan untuk membayar dukungan militer Ukraina, setelah sebagian besar pasokan habis.

Lebih banyak pengisian ulang mungkin dilakukan pada tahap selanjutnya.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan pada hari Senin bahwa dia akan "berpikiran terbuka" tentang memasok Ukraina dengan rudal jarak jauh untuk menargetkan lokasi peluncuran pesawat tak berawak Rusia, apabila Moskow terus menargetkan wilayah sipil.

Baca juga: Update Perang Rusia Vs Ukraina Hari Ke-231: Dukung Kyiv, G7 Kutuk Serangan Rudal Pasukan Putin

Pelabuhan Odesa di Laut Hitam Ukraina pada hari Senin melanjutkan operasi yang ditangguhkan setelah Rusia menggunakan drone buatan Iran pada Sabtu (10/12/2022) untuk menyerang dua fasilitas energi.

Listrik perlahan dipulihkan ke sekitar 1,5 juta orang, tetapi situasinya tetap sulit, kata operator jaringan nasional Ukrenergo, Senin.

Penembakan Besar-besaran

Dalam laporan reguler siang hari tentang situasi militer, Staf Umum Ukraina mengatakan pasukannya telah memukul mundur serangan Rusia di empat permukiman di wilayah Donetsk timur dan delapan permukiman di wilayah Luhansk yang berdekatan.

Baca juga: Kremlin Protes Rencana G7 dan UE Rebut Aset Rusia untuk Bangun Ukraina

Halaman
12
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved