Konflik Rusia vs Ukraina

Rusia dan AS Memanas, Putin Ancam Serang Target Baru di Ukraina

Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan bahwa Moskow akan menyerang target baru jika Amerika Serikat memasok rudal jarak jauh.

Editor: lodie tombeg
tribunnews
Personel militer AS berjaga di depan Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) M142 selama Pameran Pertahanan Dunia pertama Arab Saudi, di utara ibu kota Riyadh, pada 6 Maret 2022. 

Mengutip Al Jazeera, AS telah bergulat dengan menyediakan senjata yang dapat berisiko meningkatkan konflik di luar perbatasan Ukraina.

Hingga saat ini, AS belum secara terang-terangan mendukung serangan jarak pendek yang dilaporkan dilakukan Ukraina di dalam wilayah Rusia, baik dengan roket, drone, atau helikopter.

Sementara artileri yang disediakan dengan HIMARS secara teoritis dapat mencapai Rusia jika ditembakkan cukup dekat ke perbatasan, seorang pejabat AS mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa "Ukraina telah memberikan jaminan bahwa mereka tidak akan menggunakan sistem ini terhadap wilayah Rusia".

AS telah mengatakan tidak akan memasok Ukraina dengan Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat, yang memiliki jangkauan 300 km.

Rusia mengatakan keputusan AS untuk memberikan HIMARS akan meningkatkan risiko konfrontasi langsung.

Pada hari Rabu, Kremlin dengan tajam mengkritik keputusan AS untuk memasok sistem roket dan amunisi ke Ukraina, dan menuduh Washington menambahkan "bahan bakar ke api".

Pangkalan Tentara Bayaran Asing di Ukraina Hancur

Pasukan Rusia menghancurkan pangkalan tentara bayaran asing di luar Odesa, bersama dengan pusat pelatihan artileri di wilayah Sumy, kementerian pertahanan Rusia mengumumkan pada hari Sabtu.

“Rudal yang diluncurkan dari udara berpresisi tinggi menghantam pusat pelatihan artileri Angkatan Bersenjata Ukraina di dekat desa Stetskivka di wilayah Sumy.

Di pusat ini, instruktur asing melatih prajurit Ukraina untuk mengoperasikan dan menembakkan howitzer 155 mm M777,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov dalam pengarahan hariannya.

Dilaporkan Alarabiya, Konashenkov juga mengatakan bahwa pangkalan tentara bayaran asing di daerah Dachne di wilayah Odesa dihancurkan akibat serangan rudal.

Untuk semua berita utama terbaru, ikuti saluran Google Berita kami secara online atau melalui aplikasi.

Kementerian juga telah menerbitkan rekaman helikopter serang Ka-52 yang menembakkan rudal.

Menurut laporan itu, kru helikopter menghancurkan sebuah tank, pengangkut personel lapis baja dan senjata di posisi Angkatan Bersenjata Ukraina.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved