Konflik Rusia vs Ukraina

Kiev-Ukraina Bersorak Sambut Keputusan Joe Biden

Masyarakat Kiev, Ukraina bersorak. Mereka menyambut baik keputusan Presiden Joe Biden untuk memberi Ukraina.

Editor: lodie tombeg
US Army
HIMARS- Pemerintahan Joe Biden akan mengirim sejumlah sistem roket jarak menengah berteknologi tinggi ke Ukraina. 

Tetapi Kahl menyatakan bahwa akan memakan waktu tiga minggu untuk melatih pasukan Ukraina untuk mengoperasikan dan memelihara sistem HIMARS.

Sementara itu, Rusia telah membuat keuntungan tambahan di Ukraina timur, seorang pejabat senior Pertahanan mengatakan pekan lalu, memusatkan upayanya pada tujuan yang lebih kecil.

Meskipun kehilangan lebih dari 1.000 tank dan ribuan tentara, Rusia mempertahankan keunggulan signifikan dalam hal tentara, artileri, dan baju besi.

Para pemimpin Ukraina telah memohon peluncur roket HIMARS selama berminggu-minggu untuk meningkatkan peluang mereka.

HIMARS akan memberikan keunggulan pasukan Ukraina atas Rusia dalam serangan presisi, kata Blumenthal.

Alat itu bisa memungkinkan mereka untuk merebut kembali beberapa keuntungan Rusia, tetapi perang masih mungkin menjadi pekerjaan keras untuk beberapa waktu, katanya.

"Meskipun sangat tepat, sistem roket HIMARS tidak akan memberikan keseimbangan dalam perang yang menguntungkan Ukraina," kata Kahl.

"Tidak ada sistem yang akan memenangkan perang," kata Kahl.

- Apa langkah AS selanjutnya?

Dalam mengumumkan keputusan itu, Biden bagai berjalan di atas tali.

Ia menjawab permintaan Ukraina untuk persenjataan yang lebih canggih tanpa memprovokasi Kremlin untuk meningkatkan perang yang dikhawatirkan banyak orang dapat meluas ke bagian lain Eropa.

"Kami tidak mencari perang antara NATO dan Rusia," tulis presiden dalam opinunya.

Colin Smith, seorang peneliti pertahanan dan pakar militer Rusia di think tank Rand Corp., mencatat bahwa roket HIMARS AS yang paling canggih memiliki jangkauan 100 mil, yang akan menempatkan beberapa kota Rusia di bawah ancaman potensial.

AS belum memilih untuk mengirim roket-roket itu.

Ditanya seberapa jauh AS akan membantu militer Ukraina saat perang berlanjut, Blinken menolak memberikan jawaban spesifik.

"Pada setiap langkah di sepanjang jalan, kami telah mengevaluasi apa yang kami yakini dibutuhkan Ukraina ... untuk mempertahankan diri secara efektif," katanya.

"Dan tentu saja, hal itu berubah melalui agresi ini."

"Apa yang mereka butuhkan untuk menghadapi ancaman ke Kyiv sangat berbeda dari apa yang mereka butuhkan untuk menghadapi apa yang sekarang terjadi di Ukraina selatan dan timur." (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Joe Biden Beri Ukraina Salah Satu Senjata Paling Mematikan, Akankah Membawa Perubahan dalam Perang?

Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved