Konflik Rusia vs Ukraina

Kiev-Ukraina Bersorak Sambut Keputusan Joe Biden

Masyarakat Kiev, Ukraina bersorak. Mereka menyambut baik keputusan Presiden Joe Biden untuk memberi Ukraina.

Editor: lodie tombeg
US Army
HIMARS- Pemerintahan Joe Biden akan mengirim sejumlah sistem roket jarak menengah berteknologi tinggi ke Ukraina. 

"Mereka memulai konflik. Mereka dapat mengakhirinya kapan saja dan menghindari kekhawatiran tentang salah perhitungan atau eskalasi."

Blinken menekankan bahwa Ukraina telah memberikan jaminan bahwa mereka tidak akan menggunakan sistem tersebut terhadap target di dalam Rusia.

Ia juga mengatakan "ada ikatan kepercayaan yang kuat antara Ukraina dan Amerika Serikat."

- Akankan senjata baru mengubah jalannya perang di Ukraina?

Saat ini, ada perang erosi, dan tidak ada pihak yang menang maupun kalah, kata Evelyn Farkas, mantan wakil menteri pertahanan untuk Rusia dan Ukraina.

"Tetapi karena AS sekarang mengirim helikopter serang Ukraina, tank, howitzer, dan senjata lainnya, Ukraina harusnya memiliki kesempatan untuk merebut ofensif," kata Farkas, yang sekarang menjadi direktur eksekutif Institut McCain, yang berfokus pada mempromosikan demokrasi, HAM dan isu-isu global lainnya.

Sergiy Kyslytsya, duta besar Ukraina untuk PBB, mengatakan sistem roket yang lebih canggih akan memiliki dampak dan kepentingan yang sangat mendasar.

"Kedua belah pihak terhenti," kata Kyslytsya dalam wawancara siaran dengan The Washington Post, Rabu.

Rusia membunuh 60 hingga 100 tentara Ukraina setiap hari, katanya, tetapi membuat kemajuan yang sangat terbatas.

"Tanpa persenjataan dan amunisi tambahan, kebuntuan itu mungkin berlangsung cukup lama dan tidak akan benar-benar membantu kita semua, termasuk AS dan sekutu Eropa," katanya.

Tetapi pakar lainnya tidak yakin apakah senjata itu akan menjadi "pengubah permainan."

"Itu bukan peluru ajaib," kata Blumenthal.

"Senjata itu signifikan tetapi belum tentu menjadi penentu."

"Empat dari sistem roket ini telah ditempatkan sebelumnya di Eropa sehingga dapat diterjunkan dengan cepat," kata Colin Kahl, wakil sekretaris kebijakan Pentagon.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved