PDIP

PDIP Desak Jokowi Ganti Menteri dari Nasdem Syahrul dan Siti: Demokrat Peringatkan Presiden

Desakan reshuffle kabinet mengencang memasuki tahun politik 2023. Kinerja menteri dari Partai Nasdem jadi sorotan politikus PDIP.

Editor: lodie tombeg
kompas.com
Kabinet Indonesia Maju Jilid II di Istana Merdeka, Jakarta. Desakan reshuffle kabinet mengencang memasuki tahun politik 2023. Kinerja menteri dari Partai Nasdem jadi sorotan politikus PDIP. 

TRIBUNGORONTALO.COM, Gorontalo - Desakan reshuffle kabinet mengencang memasuki tahun politik 2023. Kinerja menteri dari Partai Nasdem jadi sorotan politikus PDIP.

Partai pemenang Pemilu 2019 ini mendesak Presiden Joko Widodo segera rombak kabinet menjelang Pilpres 2024. Perlu diketahui Nasdem yang mencapreskan Anies Baswedan jadi sorotan.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu dinilai sebagai sosok antitesis atau oposisi dengan Jokowi. Meski beberapa kali, dibantah Ketum Nasdem Surya Paloh, namun langkah Nasdem itu dinilai melanggak etika politik.

Ketua DPP PDI-P Djarot Saiful Hidayat meminta Presiden Jokowi mengevaluasi kinerja menteri-menterinya, terutama Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo serta Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar.

Djarot mengatakan, kinerja para menteri harus terus dievaluasi agar menteri yang duduk di kabinet benar-benar bekerja menuntaskan janji-janji kampanye Jokowi.

"Mentan dievaluasi, Menhut dievalusi, Menteri Kehutanan ya, harus dievaluasi, semua menteri juga harus dievaluasi. Supaya apa, supaya ada satu darah baru yang segar, yang bisa mendukung penuh kebijakan Pak Jokowi," kata Djarot di kawasan Menteng, Jakarta, Jumat (23/12/2022).

Sebab, Djarot merasa prihatin terhadap langkah pemerintah kembali mengimpor beras setelah sempat mengeklaim bahwa Indonesia berstatus swasembada beras.

Menurut Djarot, pemerintah semestinya tidak melakukan impor ketika musim panen akan tiba karena itu bakal menyakiti para petani.

Oleh sebab itu, anggota Komisi IV DPR tersebut menegaskan, semua pihak di pemerintah baik itu Kementerian Pertanian, Bulog, maupun Badan Pusat Statistik semestinya membuka data mengenai stok beras di dalam negeri.

"Perlu enggak kita impor, katanya masih cukup, perlu enggak kita impor. Yang penting bagi kita harga beras stabil, petaninya bisa untung, ini semua perlu dievaluasi," ujar Djarot.

Kendati demikian, ia menegaskan bahwa keputusan merombak susunan kabinet merupakan hak prerogatif Jokowi.

"Itu urusannya Pak Jokowi untuk bisa mengevaluasi kinerja seluruh menteri apalagi menjelang berakhirnya masa jabatan presiden sehingga program-program yang sudah dicanangkan Pak Jokowi itu betul-betul bisa tercapai," kata Djarot.

Jokowi beri sinyal reshuffle Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengungkap kemungkinan merombak atau me-reshuffle menteri di Kabinet Indonesia Maju masih mungkin terjadi.

Hal itu Jokowi sampaikan merespons hasil survei Charta Politika yang menunjukkan bahwa mayoritas responden setuju ia merombak susunan kabinet.

Halaman
12
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved