Laut China Selatan

China Klaim Kedaulatan di Laut China Selatan, Perdamaian Pasifik di Ujung Tanduk

China telah melanggar hukum kelautan dan hukum internasional yang diakui secara universal di Laut China Selatan.

Editor: lodie tombeg
Tribun Batam
Presiden AS Joe Biden 

 

TRIBUNGORONTALO.COM – China telah melanggar hukum kelautan dan hukum internasional yang diakui secara universal di Laut China Selatan. Demikian sebuah laporan yang dikeluarkan Amerika Serikat.

Departemen Luar Negeri AS menyebutkan dalam laporannya pada Rabu (12/1/2022) bahwa dampak keseluruhan dari klaim Beijing adalah mereka secara tidak sah mengklaim kedaulatan atau sejumlah bentuk yurisdiksi eksklusif atas sebagian besar Laut China Selatan.

“Untuk alasan ini, Amerika Serikat dan banyak negara lain menolak klaim ini demi tatanan maritim internasional berbasis aturan di Laut China Selatan dan di seluruh dunia,” sebutnya, dalam laporan berjudul Limts in the Seas.

Selain kurang konten substansil, sebut laporan itu, klaim China tentang hak bersejarah atas laut seluas 3,5 juta km persegi itu tidak tepat karena tidak jelas.

“RRT telah menyatakan bahwa hak historisnya dilindungi oleh hukum internasional, tetapi belum memberikan pembenaran hukum untuk klaim semacam itu,” kata laporan itu merujuk pada China dengan nama resminya, Republik Rakyat Tiongkok (RRC), seperti dilaporkan Al Jazeera.

China mengutip apa yang disebutnya sembilan garis putus-putus untuk menegaskan haknya atas seluruh Laut China Selatan.

Pengadilan internasional di Den Haag menyatakan klaim tersebut tidak memiliki dasar hukum berdasarkan Konvensi PBB tentang Hukum Laut yang ditandatangani oleh Beijing, setelah Filipina, yang juga mengklaim bagian dari Laut China Selatan, mengajukan tuntutan hukum terhadap China.

Sejauh ini, Amerika Serikat telah melakukan upaya diplomatik dan lainnya untuk menghadapi China sejak Joe Biden menjadi presiden tahun lalu. Mulai dari mempertanyakan laporan penahanan massal Muslim Uighur di Xinjiang hingga pengesahan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong.

Amerika juga telah mengirim beberapa kapal induk dan kapal perang untuk menegaskan hak kebebasan navigasi di Laut Cina Selatan.

Selain itu, AS juga mengkonsolidasikan aliansinya dengan kekuatan regional lainnya seperti India, Jepang, dan Australia melalui kelompok Indo-Pasifik Quad.

Klaim saingan
Selain China, sebagian Laut China Selatan juga diklaim oleh Taiwan serta negara tetangga seperti Filipina, Vietnam, Brunei, dan Malaysia.

Dalam beberapa tahun terakhir, China telah meningkatkan kehadiran militernya di wilayah tersebut dengan membangun pulau-pulau buatan dan pangkalan udara, di mana ia telah memasang sistem rudal dan peralatan lainnya.

China juga melakukan aktivitas di kawasan itu, yang mengganggu negara pengeklaim lain. Kegiatan ini membuat perairan regional ini berpotensi menjadi titik konflik dan mengancam akan mengganggu perdagangan internasional.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved