Pengeroyokan Siswa Gorontalo

Diduga 6 Siswa SMP Negeri 1 Limboto-Gorontalo Keroyok Adik Kelas Hingga Masuk RS

Akibat dikeroyok seniornya, Rendi mengalami lebam di sekujur tubuh. Darah mengucur dari wajah.

TribunGorontalo.com/free
Ayah korban (kiri) Rahman Abdullah saat memperlihatkan foto ronsen. 

TRIBUNGORONTALO.COM, Gorontalo - Peristiwa pengeroyokan siswa kembali terjadi di Gorontalo. Kali ini menimpa Mohamad Rendi Abdullah , siswa kelas 2 SMP Negeri 1 Limboto.

Akibat dikeroyok seniornya, Rendi mengalami lebam di sekujur tubuh. Darah mengucur dari wajah.

Rahman Abdullah, ayah Rendi, saat dihubungi TribunGorontalo.com mengungkapkan, ia mengetahui anaknya mengalami penganiayaan saat para guru datang langsung ke rumahnya pada Rabu 21 September 2022 lalu. 

“Jam setengah 2 (14.00 Wita) begitu, dorang guru datang ke rumah bacari cari orang tua Rendi. Saya suruh masuk tidak mau, tapi cuma memberitahu kalo Rendi sudah di puskes,” ungkap Rahman, Senin (26/9/2022). 

Rahman kaget bukan main. Sebab, ia tidak menyangka jika anaknya bisa mengalami hal tersebut. Usai mendapat informasi itu, ia bergegas ke Hepuhulawa Limboto, Kabupaten Gorontalo. 

“Saat saya tiba di puskes, dia (Rendi) belum sadar juga masih tidak bisa melihat, cuma ada bekas bekas darah yang sudah diseka (dilap), kemudian saya langsung bawa Rendi ke RS Ainun,” ungkap Rahman. 

Sialnya, biaya RS terlalu berat untuk keluarga Rendi. Tanpa BPJS, Rendi harus dikeluarkan dari rumah sakit yang dikelola Pemerintah Provinsi Gorontalo tersebut. 

“Cuma satu hari di rawat, terpaksa keluar paksa karena tidak ada biaya, satu hari saja sudah Rp 500 ribu lebih,” rinci Rahman. 

Rendi terpaksa keluar RS, meski kata Rahman masih merasakan sakit disekujur tubuh. Sebab menerima pukulan bertubi-tubi dari pelaku. 

“Dari hasil rontgen yang disampaikan dokter retak bagian kepalanya, dikarenakan benturan keras, dorang main kaki (menendang),” tambah ayah korban.

Pihak sekolah sebetulnya sudah berupaya untuk memediasi antara keluarga korban dan pelaku. Namun tidak juga berhasil. 

Sebagai efek jera, Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Limboto, Irwan Dj Podu mengeluarkan sanksi skorsing kepada 6 siswa terduga pelaku tersebut. 

SementaraRahman yang keberatan dengan penganiayaan itu, melaporkan tindak pengeroyokan siswa SMP Negeri 1 Limboto ke Polres Gorontalo. 

Sementara saat ini korban tengah menjalani perawatan di rumahnya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved