Kisah Sedih Santriwati Daarul Khairat, Sebelum Berpisah dengan Orang Tuanya

Pesantren 10 hari yang digelar Rumah Quran Daarul Khairat Kota Gorontalo menyisakan kisah sedih diantara para santri dan orang tua wali. 

TribunGorontalo.com
Santriwati merangkul ibunya, saat menyiapkan bekal untuk mengikuti pesantren 10 hari di Rumah Qur'an Daarul Khairat 

TRIBUNGORONTALO.COM, Gorontalo - Pesantren 10 hari yang digelar Rumah Quran Daarul Khairat Kota Gorontalo menyisakan kisah sedih diantara para santri dan orang tua wali. 

Selepas dibukanya program pesantren 10 hari oleh pembina dan direktur Daarul Khairat, para santri dan orang tua wali dipersilahkan untuk membereskan dan mempersiapkan barang-barang yang bakal anak mereka gunakan selama mondok tersebut.

Dari pantauan TribunGorontalo.com, saat pesantren 10 hari ini dibuka, terdapat santriwati yang bersedih, sebelum berpisah dengan orang tuanya.

Diketahui, Santriwati tersebut bernama Cahya Madinatul Ilmi Madaniyah (11), merupakan anak dari Robin Daud dan Femi Hiola.

Sebelum berpisah dengan orang tuanya, Cahya menitikkan air matanya.

Menurut Cahya, itu karena Ia tidak bisa berkomunikasi dan bertemu dengan orang tuanya selama kegiatan pesantren tersebut.

Cahya menggunakan gaun putih dan berjilbab hitam itu memeluk erat ibunya.

Ibunya, Femi Hiola hanya bisa mengusap air mata dari anaknya tersebut dan mengelus bagian kepalanya.

Menurut Ayahnya, Cahya adalah sosok anak kecil yang sudah bisa hidup mandiri.

"Kami biasanya meninggalkan Cahya sendirian dirumah, ya paling ada tetangga yang menjaganya, karena saya bertugas di Kabupaten Gorontalo Utara," ungkap Robin Daud.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved