Rusia dan China Kompak 'Teror' Kawasan Asia Pasifik

Untuk mengeratkan hubungan Moscow dan Beijing, angkatan militer Rusia mengajak pemerintah China untuk menggelar patroli.

Editor: lodie tombeg
kompas.com
Jet tempur 

Presiden AS Joe Biden memberikan sambutan selama Layanan Peringatan Petugas Perdamaian Nasional di US Capitol di Washington, DC, pada 15 Mei 2022.

“Seperti yang dikatakan Presiden, kebijakan kami tidak berubah. Dia mengulangi Kebijakan Satu China kami dan komitmen kami terhadap perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan,” kata pejabat itu dalam sebuah pernyataan.

“Dia juga menegaskan kembali komitmen kami di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan untuk memberi Taiwan sarana militer untuk mempertahankan diri.”

Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan itu pada konferensi pers Senin sore.

“Kebijakan Satu China kami tidak berubah,” katanya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin menyatakan “ketidakpuasan yang kuat dan penentangan tegas terhadap pernyataan AS” dan memperingatkan Washington agar tidak mendukung “kemerdekaan Taiwan.”

“Taiwan adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah China, dan masalah Taiwan adalah murni urusan dalam negeri China, yang tidak mengizinkan campur tangan dari kekuatan eksternal mana pun,” kata Wang Senin, menambahkan: “Mengenai masalah-masalah yang menyangkut kepentingan inti China, seperti kedaulatan dan integritas teritorial. , China tidak memiliki ruang untuk kompromi.”

“Tidak ada yang boleh meremehkan tekad yang kuat, kemauan yang kuat, dan kemampuan yang kuat dari rakyat Tiongkok untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan keutuhan wilayah,” katanya.

Kementerian Luar Negeri Taiwan menyambut baik komentar Biden dalam sebuah pernyataan yang menyatakan "terima kasih" kepada presiden dan pemerintah AS karena "menegaskan kembali komitmen kuat mereka terhadap Taiwan."

Komentar serupa yang dibuat Biden tentang Taiwan telah memicu kebingungan di masa lalu.

Sementara AS diwajibkan oleh undang-undang untuk menyediakan senjata pertahanan kepada Taiwan yang diperintah secara demokratis—yang dipandang Beijing sebagai wilayah yang memisahkan diri—, kebijakan “ambiguitas strategis” telah lama membuat tidak jelas apa yang sebenarnya akan dilakukan AS jika Taiwan diserang.

Biden mengatakan pada konferensi pers bahwa “kebijakan Washington terhadap Taiwan” “tidak berubah sama sekali.”

Biden mengatakan AS akan terus bertindak sejalan dengan kebijakan Satu China, yang mengakui hubungan formal Washington dengan Beijing, tetapi dia menambahkan, “Kami tetap berkomitmen untuk mendukung perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan memastikan tidak ada perubahan sepihak pada status quo.”

Airbnb akan menutup bisnis domestiknya di Cina daratan

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved