Hepatitis Akut Misterius, Kemenkes: Belum Ada Tambahan Kasus Baru

Hingga saat ini belum ada laporan kasus baru terkait hepatitis akut misterius di Indonesia. Meski begitu, masyarakat diminta tetap waspada.

Editor: lodie tombeg
Kompas.com/DOK. Humas Kemenkes
Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi. 

TRIBUNGORONTALO.COM, Jakarta - Hingga saat ini belum ada laporan kasus baru terkait hepatitis akut misterius di Indonesia. Meski begitu, masyarakat diminta tetap waspada.

Demikian dikatakan Sekretaris Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi.

"Belum ada tambahan suspek," kata Nadia saat dihubungi Kompas.com, Rabu (4/5/2022). Nadia mengatakan, penularan hepatitis biasanya terjadi melalui kontak dengan darah dan saluran pencernaan.

"Ini penularannya foodborne disease, ada tipe adenovirus dapat melalui saluran nafas," ujarnya.
Dikutip dari laman resmi WHO, foodborne disease atau penyakit bawaan makanan disebabkan oleh kontaminasi makanan. Kontaminasi bisa terjadi pada setiap tahap rantai produksi, pengiriman, dan konsumsi makanan.

Sebelumnya diberitakan, sebanyak tiga pasien anak yang dirawat di RS Dr. Ciptomangunkusumo Jakarta meninggal dunia diduga karena terjangkit Hepatitis akut misterius.

Saat ini Kementerian Kesehatan (Kemenkes) masih melakukan investigasi mengenai penyebab kejadian Hepatitis Akut misterius ini melalui pemeriksaan panel virus lengkap. Nadia meminta masyarakat berhati-hati selama masa investigasi ini.

“Selama masa investigasi, kami mengimbau masyarakat untuk berhati-hati dan tetap tenang,” kata Nadia dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Minggu (1/5/2022).

Nadia menyampaikan, ketiga pasien yang meninggal ini merupakan rujukan dari rumah sakit yang berada di Jakarta Timur dan Jakarta Barat.

Pihaknya menyebut Kemenkes telah meningkatkan kewaspadaan dalam dua minggu terakhir usai WHO menyatakan kasus hepatitis akut yang menyerang anak-anak yang belum diketahui penyebabnya ini ditetapkan sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB).

Ilustrasi bahaya penyakit hepatitis akut
Ilustrasi bahaya penyakit hepatitis akut (kompas.com)

IDAI Imbau Masyarakat Berhati-hati

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved