Konflik Rusia vs Ukraina

Kirim Artileri, Menhan AS: Kami Ingin Melihat Rusia Melemah

Negara Barat dan Amerika Serikat terus menyuplai bantuan militer kepada Ukraina. AS mengirim artileri ke Ukraina bertujuan menurunkan kekuatan Rusia.

Editor: lodie tombeg
tribunnews
Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin (kiri). 

TRIBUNGORONTALO.COM - Negara Barat dan Amerika Serikat terus menyuplai bantuan militer kepada Ukraina. AS mengirim artileri ke Ukraina bertujuan untuk menurunkan kekuatan Rusia.

Tidak hanya di medan perang langsung tetapi dalam jangka panjang. Demikian menurut Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin.

Amerika Serikat, Prancis, Republik Ceko dan sekutu lainnya mengirim sejumlah howitzer jarak jauh untuk membantu Ukraina menumpulkan serangan Rusia di wilayah Donbas timur.

Didukung oleh pertahanan udara yang lebih baik, serangan pesawat tak berawak dan intelijen Barat, sekutu berharap bahwa Ukraina akan mampu menghancurkan sejumlah besar senjata Rusia dalam pertarungan yang akan datang, sebagaimana dilansir CNA.

Setelah kembali dari Kiev, di mana ia bertemu dengan kepala pertahanan Ukraina dan Presiden Volodymyr Zelenskyy, Austin mengatakan kepada wartawan di Polandia pada Senin (25/4/2022) pagi bahwa harapan Washington lebih besar dari itu.

"(Rusia) telah kehilangan banyak kemampuan militer, dan banyak pasukannya, terus terang. Dan kami ingin melihat mereka tidak memiliki kemampuan untuk mereproduksi kemampuan itu dengan sangat cepat," kata Austin.

“Kami ingin melihat Rusia melemah hingga tidak dapat melakukan hal-hal seperti yang telah dilakukannya dalam menginvasi Ukraina.”

Itu adalah pergeseran dari pendekatan awal Washington, ketika mereka hanya berharap untuk membantu mencegah perebutan Moskow atas ibukota Ukraina dan penggulingan pemerintahan Zelenskyy.

Faktanya, dibantu oleh rudal anti-pesawat dan anti-baju besi yang dipasok oleh Amerika Serikat dan sekutu Eropa, pasukan Ukraina memaksa militer Rusia untuk mundur dari Ukraina utara dalam waktu enam minggu setelah invasi 24 Februari.

Tetapi Moskow sekarang mengendalikan sebagian besar wilayah timur dan selatan Ukraina, tampaknya bertujuan untuk memperluas ke pusat negara itu dengan mengirimkan lebih banyak pasukan dan peralatan.

Para ahli percaya, rencana Rusia adalah menggunakan penembakan jarak jauh untuk mengusir sebagian besar pasukan Ukraina dan baru kemudian mengirim pasukan darat dan tank untuk mengamankan tanah.

Pilihan terbaik Ukraina adalah untuk melawan dengan artileri unggul - didukung oleh perlindungan dari serangan udara untuk menghancurkan senjata Rusia, menurut Mike Jacobson, seorang ahli sipil AS dalam artileri lapangan.

Jacobson meramalkan bahwa ini akan mengarah pada "perang gesekan" di mana Ukraina, dengan peralatan yang dipasok sekutu dengan jangkauan yang lebih jauh dan penargetan yang lebih akurat, dapat menghentikan Rusia.

"Saya percaya artileri superior akan mengurangi kemampuan Rusia untuk mempertahankan pertarungan ini," kata Jacobson kepada AFP.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved