Funco Tanipu: Kasus di SMA Negeri 1 Telaga Biru Itu Telah Terbangun Kenormalan Baru

Hampir semua anak itu mengalami kasus kekerasan simbolik, bahkan kasus terakhir bisa dilihat terjadi di SMA Negeri 1 Telaga Biru

Penulis: Risman Taharuddin | Editor: Fajri A. Kidjab
TribunGorontalo.com/Ist
Sosiolog Universitas Negeri Gorontalo, Funco Tanipu menanggapi kasus di SMA Negeri 1 Telaga Biru 

TRIBUNGORONTALO.COM, Gorontalo – Fenomena intimidasi (bullying) sudah merebak di kalangan pelajar SD, SMP, hingga SMA, bahkan berujung pada tindak kekerasan seperti halnya yang terjadi di SMA Negeri Telaga Biru beberapa waktu lalu.

Padahal SMA Negeri Telaga biru dikenal sebagai sekolah ramah anak di Kabupaten Gorontalo. Hal ini menuai tanggapan Sosiolog Universitas Negeri Gorontalo.

Funco Tanipu mengatakan, hampir semua anak itu mengalami kasus kekerasan simbolik, bahkan kasus terakhir bisa dilihat terjadi di SMA Negeri 1 Telaga Biru, dimana di sekolah itu telah terbangun kenormalan baru, jika ini terus dibiarkan, mau tidak mau hal ini akan terus berkembang.

Sampai hari ini, lanjut dia, pelaku kekerasan simbolik seperti itu, banyak yang berakhir pada musyawarah, media dan tidak ada hukuman yang jelas dan tegas terhadap perilaku ini. Sehingga hal ini bagi orang lain akan terus berulang-ulang.

“Terlihat tindak lanjut dari perlakuan itu menurut saya tidak ada efek jera, sehingga hal ini terus berulang.” tuturnya.

Sekolah yang ramah anak itu belum tentu dia memiliki regulasi atau peraturan yang membuat efek jera terhadap perlakuan atau tindakan intimidasi, seperti yang terjadi di SMA Negeri di Telaga Biru tersebut.

Menurut Akademisi Sosiologi ini, tindakan menyimpang seperti itu sudah seharusnya diantisipasi. Semisalkan bercanda yang berlebihan atau melampaui batas wajar, sehingga tidak terjadi kesalahpahaman yang berujung tindak pidana.

“Saya banyak diskusi dengan teman-teman guru, baik itu kepala sekolah atau guru seni, mereka katakan hal ini terjadi karena satu kebiasaan yang di setiap rumah, lingkungan keluarga yang membiarkan perlakuan ini,” jelasnya.

Ketika mereka masuk komunitas yang agak besar, kata dia, hal ini juga bertemu dengan perilaku-perilaku yang memiliki kebiasaan yang sama, sehingga ketika negatif ketemu negatif, maka hasilnya positif maka ini menjadi Sesutu kebiasaan yang normal dan wajar.

Hal ini karena orang tua membiarkan perilaku anaknya melampaui batas normal dan batas kode etik dalam pertemanan, serta melampaui sesuatu di luar batas.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved