PPP Nilai Gus Yahya Serius dengan Inklusivitas Politik

Sikap inklusif dipertontonan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dengan menghadiri hari lahir (harlah) Partai Persatuan Pembangunan (PPP). 

Editor: lodie tombeg
kompas.com
Wakil Ketua Umum PPP Arsul Sani 

TRIBUNGORONTALO.COM - Sikap inklusif dipertontonan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dengan menghadiri hari lahir (harlah) Partai Persatuan Pembangunan (PPP). 

Kader PPP PBNU tengah memperjuangkan sebuah paradigma baru melalui Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Staquf yang baru terpilih Desember lalu.

Paradigma yang dimaksud yaitu bagaimana NU hendak menjunjung konsep inklusivitas politik terhadap semua kekuatan politik.

Hal tersebut diungkapkan Wakil Ketua Umum PPP Arsul Sani untuk merespons kehadiran PBNU dalam acara Hari Lahir (Harlah) ke-49 PPP di Malang, Jawa Timur.

"Bagi saya pribadi, kehadiran Gus Yahya dan jajaran PBNU tersebut menunjukkan bahwa Gus Yahya itu serius dengan 'inklusivitas politik' yang disampaikannya pasca terpilih menjadi Ketum PBNU," kata Arsul saat dihubungi Kompas.com, Senin (4/4/2022).

Arsul mengatakan, inklusivitas politik itu tengah diperjuangkan PBNU karena adanya persepsi ekslusivitas politik dalam struktural NU.

Kata Arsul, eksklusivitas politik itu kerap diidentikkan bahwa struktural NU condong berat sebelah kepada salah satu partai politik, yaitu Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

"Tentu ini bukan hal yang perlu dipersalahkan. Namun pada sisi yang lain juga memang perlu dievaluasi apakah eksklusivitas politik seperti yang ada ini akan merupakan hal yang menguntungkan NU, atau apakah perlu dikembangkan inklusivitas politik yang memperluas prinsip simbiosis mutualisme yang baru," jelasnya.

Wakil Ketua MPR itu melihat, Yahya dan jajaran PBNU tampaknya memilih bahwa NU terbuka dalam struktural, tidak condong ke PKB.

"Beliau mencoba paradigma politik baru bagi struktural NU, yakni lebih menjaga jarak dan memberi ruang yang relatif lebih besar bagi PPP dan partai-partai lainnya," sambung dia.

Kendati begitu, Arsul mengatakan bahwa inklusivitas pun perlu diimbangi dengan sikap dan aspirasi politik lebih baik terhadap kepentingan warga NU dalam berbagai bidang atau sektor kehidupan.

Di sisi lain, inklusivitas politik itu juga tidak boleh lupa bahwa NU memperjuangkan program-program pembangunan yang tidak merugikan, baik warga NU maupun rakyat Indonesia secara keseluruhan.

"Hanya dengan sikap dan aspirasi parpol yang seperti itulah, maka paradigma baru Gus Yahya tersebut akan dinilai menjadi pilihan yang tepat," pungkasnya.

Puluhan Tahun Tak Pernah Terjadi

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved